Yuk Menghitung Isim-isim Manshub

Ketika kita sampai kepada bab Isim-isim Manṣūb pada matan Al-Ājurrūmiyyah, maka Muṣannif Ibnu Ājurrūm aṣ-Ṣanḥaji (w. 723H) mengatakan bahwa isim-isim manṣūb berjumlah 15 dan Beliau menyebutkannya satu persatu. Akan tetapi ternyata beberapa ulama berbeda pendapat dengan rinciannya tersebut. Ada yang berpendapat bahwa isim-isim manṣūb yang disebutkan berjumlah 15, tapi tidak sedikit pula yang beranggapan hanya 14. Salah satu ulama yang menafsirkan benar ada 15 adalah Asy-Syaikh Ḥassan bin Alī al-Kafrāwiyy (w. 1202H), beliau mengatakan:

وَقَوْلُهُ: (خَمْسَةَ عَشَرَ) أَيْ: يَعُدُّ الظَّرْفَيْنِ وَاحِدًا كَخَبَرِ كَانَ وَأَخَوَاتِهَا، وَاسْمِ إِنَّ وَأَخَوَاتِهَا، وَعَدَّ التَّوَابِعُ أَرْبَعَةً

[Syarḥ al-Kafrāwiyy al-Ājurrūmiyyah, hal. 212]

Jadi rincian kelima belas isim-isim manṣūb adalah sebagai berikut:

  1. Maf̒ūl bih
  2. Maṣdar
  3. Ẓaraf Zamān dan Makān
  4. Ḥāl
  5. Tamyīz
  6. Mustaṡna
  7. Isim Lā
  8. Munādā
  9. Maf̒ūl min Ajlih
  10. Maf̒ūl Ma̒ah
  11. Khabar Kāna & saudarinya, dan Isim Inna & saudarinya
  12. Na̒at kepada Isim Manṣūb
  13. ‘Aṭaf kepada Isim Manṣūb
  14. Taukīd kepada Isim Manṣūb
  15. Badal kepada Isim Manṣūb

Tetapi tidak sedikit ulama yang menganggap bahwa rincian isim-isim manṣūb yang disebutkan tidak seperti itu. Salah satunya adalah murid dari muridnya Muṣannif sendiri yaitu Asy-Syaikh Abu Zaid al-Makkūdiyy (w. 807H). Menurut beliau isim-isim manṣūb yang dipaparkan oleh Muṣannif hanya berjumlah 14 dengan rincian sebagai berikut:

  1. Maf̒ūl bih
  2. Maṣdar
  3. Ẓaraf Zamān
  4. Ẓaraf Makān
  5. Ḥāl
  6. Tamyīz
  7. Mustaṡna
  8. Isim Lā
  9. Munādā
  10. Maf̒ūl min Ajlih
  11. Maf̒ūl Ma̒ah
  12. Khabar Kāna & saudarinya
  13. Isim Inna & saudarinya
  14. Tābi̒ kepada yang Isim Manṣūb (Na̒at, ̒Aṭaf, Taukīd dan Badal)

Dan untuk melengkapinya beliau menjadikan Khabar «مَا» Ḥijaziyyah sebagai isim yang kelima belas, seperti dalam firman Allah:

مَا هَٰذَا بَشَرًا﴾ يوسف: ٣١﴿

[Syarḥ al-Makkūdiyy ̒ala al-Ājurrūmiyyah, hal. 96]

Berbeda menurut Asy-Syaikh ̒Abdur Raḥmān bin Qāsim (w. 1392H) dalam kitabnya Ḥāsyiyyah al-Ājurrūmiyyah, beliau mengatakan:

وَالْخَمْسَةَ عَشَرَ: الْمَنْصُوْبُ بِنَزْعِ الْخَافَضِ

[Ḥāsyiyyah al-Ājurrūmiyyah, hal. 93]

Jadi yang kelima belas menurut beliau adalah al-manṣūbu binaz̒i al-khāfaḍ (dinaṣabkan dengan menghilangkan yang menjarrkan). Atau ada juga yang mengistilahkannya dengan nā-ibul ẓarfi (pengganti ẓaraf), misalnya: التَّوْحِيْدُ لُغَةً الِفْرَادُ  asalnya adalah التَّوْحِيْدُ فِي اللُّغَةِ الِفْرَادُ  (Tauhid secara bahasa artinya adalah menunggalkan).

Lain halnya menurut Asy-Syaikh Ṣāliḥ al-̒Uṣaimī. Menurut beliau isim yang kelima belas adalah dua Maf̒ūl dari Ẓanna & saudarinya, beliau mengatakan:

<إِنَّ الْمَنْصُوْبَ الْخَامِسَ عَشَرَ هُوَ أَحَدُ مَا تَقَدَّمَ عِنْدَ الْمُصَنِّفِ، وَهُوَ مَفْعُوْلَا <ظَنَنْتُ وَأَخَوَاتِهَا

 [Syarḥ al-Muqaddimah al-Ājurrāmiyyah, hal. 73]

Dan banyak ulama yang juga berpendapat sama, di antaranya Asy-Syaikh Muḥammad bin Ṣāliḥ Al-‘Uṡaimīn   (w. 1421H) dalam kitabnya Syarḥ al-Ājurrūmiyyah dan Asy-Syaikh Ibnu Hājj al-Abdariyy al-Fāssiyy  (w. 737H) yang dinukilkan oleh Asy-Syaikh Mālik bin Sālim bin Maṭar  dalam kitabnya Al-Mumti’ Fī Syarḥ al-Ājurrūmiyyah.


Sumber:

  1. Syarḥ al-Kafrāwiyy al-Ājurrūmiyyah oleh Asy-Syaikh Ḥassan bin Alī al-Kafrāwiyy
  2. Syarḥ al-Makkūdiyy ̒ala al- Ājurrūmiyyah oleh Asy-Syaikh Abu Zaid al-Makkūdiyy
  3. Syarḥ al-Muqaddimah al- Ājurrāmiyyah oleh Asy-Syaikh Ṣāliḥ bin ̒Abdullah bin Ḥamad al-̒Uṣaimī
  4. Ḥāsyiyyah al-Ājurrūmiyyah oleh Asy-Syaikh ‘Abdur Raḥmān bin Qāsim
  5. Syarḥ al-Ājurrūmiyyah oleh Asy-Syaikh Muḥammad bin Ṣāliḥ Al-‘Uṡaimīn
  6. Al-Mumti’ Fī Syarḥ al-Ājurrūmiyyah oleh Asy-Syaikh Mālik bin Sālim bin Maṭar

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *